Posted in Culinary

Es Sekoteng Langganan Nona ♥

Hello guys,

Udah lamaaa sekali pengen bikin rekomendasi es sekoteng di bogor.. Tapi bukan es sekoteng BP di Bogor Permai yang terkenal itu, yang lama kalo mesen dan kalo makan pasti aja dipalak pengamen sekitar.. 😞🙄😴

Nah ini es sekoteng yang ada di Jl. Bangbarung (Jl. Achmad Sobana) , satu tempat sama toko-toko vespa..

Menurut eyke rasanya lebih yahud, alpuket nya selalu ready stock, mutiara nya basah nggrenjel enaaak banget, kelapanya muda dan kolang kalingnya empyuuk.. Syedep deeh 🤤🤤..

Tempatnya agak tricky, karena si es sekoteng BP buka cabang juga deket situ.. Udah gitu, doi bikin plang gede banget seolah-olah takut kalah saing sama es sekoteng langganan akyuuu.. 😡 Sewot bener, haha.. 😀

Patokan nya itu kalo dari arah Jl. Pajajaran masuk ke Jl Bangbarung (Jl Achmad Sobana) ada di sebelah kanan jalan, so kita harus puter arah sebelum turunan.. Nah, kedainya itu satu komplek dengan ruko pangkas rambut VIP – Citrus dan Gerai Roti Unyil Venus paling pojok, pinggir jalan.. Inget ya, pinggir jalan banget 😁

Tiada afdol makan es sekoteng tanpa seporsi somay!

Untuk somay seharga 22 ribu, ya enaak pokoknya dibandingkan dengan somay MM Juice yang ga enak pas bagian bayarnya, wkwkw.. 🤣

Untuk bumbu kacang yang ga gitu halus is definitely my fave dan bisa pilih isian heyym TOP.. Pokoknya default menu akyu itu somay 2, telur 1, kentang 1 dan pare 1.. Gak pernah pilih tahu, soalnya suka rada kecud asyem..

Duet maut es sekoteng dan somay ini selalu ngangenin, bikin nona dan ibu selalu pengen balik lagi tiap minggu.. Pokoknya, meski tempatnya lumayan panas tapi selalu jadi tempat dating favorit kami sambil gosipin mas anak gajah, si calon mantu.. haha ♥

Love,

Advertisements
Posted in Culinary

Soto Kudus Mbah’e : Urip iku Urup ♥

Hai hai,

Setelah setahun bersama mas anak gajah, hidup eyke ndak jauh-jauh dari dunia persotoan dan bakmi jawa.. Berhubung beliau doyan maem masakan endonesah yang kuah-kuah panas kemrasah, kadang jadi suka ikut-ikutan ngidam pengen cobain.. hehehe..

Kemudian semalam, si mas anak gajah bilang pengen ajak nona makan soto kudus di Jl. H. Nawi no.29A.. Katanya tempatnya lucu, nona pasti suka.. Ciyee ♥

Kesannya sih romantis gitu, padahal ternyata ngincer promo soto kudus+nasi 13ribu sama parkir gratis, wkwkw lumayan kaaan 🤣🤣🤣

Resto Soto Kudus Mbah’e ini mengusung konsep warung yang njawani dengan kursi-kursi kayu dan ubin-ubin vintage.. Meski kesan nya kusem dan ngampung, tapi menurut saya tempatnya bersih.. Dapur rapi, meja kursi lantai bersih top-lah.. (dibayar berape dah ama pemilik warung?! 😄)

Setelah lama celingak celinguk, akhirnya kami duduk di pojokan.. Bukan karena rencana mau mojok berdua, tapi lebih karena warungnya ini sumuk banget jadi kami ngincer kipas angin terdekat, haha.. Mungkin kalo pake AC, harganya jadi berubah seharga Soto Kudus Blok M yah.. 🤪

Okey lanjut review makanannya yaa.. Nah, di atas meja sudah penuh dengan 1 sisir pisang dan aneka kerupuk, mulai dari kerupuk kulit, gendar dan kerupuk usus.. Menu yang ditawarkan gak terlalu banyak :

  • Dhaharan (Soto Kudus Campur lagi promo 13.000 sak porsine)

  • Lawuhan (Aneka sate telur puyuh, ati ampela, perkedel dll mulai dari 3.000 – 5.000)

  • Unjukan (Teh sereh, wedhang uwuh mulai 2.000)

Dalam waktu kurang dari 5 menit, pesanan 2 soto kudus campur (soto dan nasi dalam satu mangkok), 1 es teh tarik dan 1 teh sereh anget kami telah tiba.. Weh, porsinya 1 kurang 2 kebanyakan, alias porsi kena tanggung.. Makanya wajib banget nambah lawuhan seperti perkedel dan sate telur puyuh biar lebih top.. 👍🏼👍🏼

Satu mangkuk Soto Kudus Campur terdiri dari nasi putih, tauge, suwiran daging ayam, daun seledri, bawang goreng disiram kuah soto bening panas tumpeh-tumpeh dan irisan jeruk nipis.. Swit swiw.. 😚

Menurut mas anak gajah, Soto Kudus Mbah’e enak! Tapi agak berminyak jika dibandingkan dengan Soto Kudus Blok M yang terkenal itu.. Lumayan lho, harganya kan beda jauuuh hampir setengah nya.. Saya yang tidak terlalu menggemari soto juga berpendapat sama, rasanya lebih enak meski ayam nya gak gitu banyak.. Manisnya pas, gurih dan asem-asem sedikit.. Joss bin kemrasah sumuk gemryobos 😅.. Jujur kuah nya panas banget, jadi pelan-pelan ya makannya.. 😊😊

Untuk minum, mas anak gajah mencoba teh sereh anget. Kekentalan tehnya pas, mirip-mirip teh yang disajikan di daerah Jawa Tengah katanya. Manis ✅ anget ✅ , tapi kurang rasa sereh.. Gak gitu keluar aroma serehnya, layu abis begadang mungkin 😝..

Setiap ada kesempatan makan berdua sama mas anak gajah, ada aja yang diobrolin.. Mulai dari yang receh haha hihi sampai bahas cuti lebaran 7 hari yang telah seenaknya mengurangi jatah cuti kawinan eyke.. eaaa curhat colongan, ngamuk..😄

Tidak terasa kita duduk tatap muka 2 jam sampai warungnya mau tutup.. 😳 Setelah mbayar 40.000 rupiah, kami pulang dan bahagia..

Goodnite, mas anak gajah! Matur nuwun sudah jadi kontributor postingan kali ini.. ♥

Love,

Posted in Culinary, Travelling

Kedai Tjikini, laff banget ♥

Dear blog,

Setelah hampir setahun ndak main-main ke Cikini, akhirnya kemarin magically nona dan mas anak gajah kesana lagi.. Pagi-pagi di tanggal 1 Mei 2018 ini tetibaan saya pengen banget nostalgiaan sama mamas kesana.. 🤗 Tapi itu cuma niatan dalam hati yang gak saya sampaikan ke mas anak gajah.. Lagipula kami harus ke Bekasi bertemu kawan untuk beberapa stuff..

Jam 4 baru bisa pulang, akyu agak syedih libur Mayday gabisa ngobrol personally berdua sama mamas, my hooman diary.. Jujur aja, April itu bulan dengan level stress to the makcimeum yang penuh dengan huru hara akibat SPT Tahunan.. myehehe..  Jadi biar agak waras dikit, selain misuh-misuh di blog saya juga harus banyak mengobrol.. 🤪🤪

Perjalanan menuju Jakarta, dengan suasana ngantug sedih bete, dalem hati “Yah mau kemenong lagi yak udah sore begini, pengennya ke Cikini ngobrol-ngobrol minum es kopi.. Tapi kasihan mas nya capek nyetir, kan jauh amat kesana.” Lalu tiba-tiba si mas anak gajah bilang “Ke Menteng Huiz yuk”.. Walaaah, ceritanya bisa baca hati akyu, ya?! 😳

Sesampainya disana, saya pilih Kedai Tjikini yang ada di seberang Menteng Huiz untuk destinasi minum es kopi bersama mas anak gajah.. Yeay! ♥

credit : Openrice

Masuk Kedai Tjikini Kudapan Indonesia dan Minum Kopi, oo la la saya sangat suka bau dan suasananya.. Bau kayu dengan suasana vintage dan intimate..  Akhirnyaaa bisa pacaran juga wkwkw.. Sengaja ambil posisi meja tepat di pinggir kaca besar dengan pemandangan pedestrian Jalan Cikini Raya.. ☺

Ditemani roti bakar srikaya dengan es kopi dan es kolang kaling, kami bercerita : “Time flies, it’s been a year since you ask me out.. And now we sit here, soon to be married.. bla bla”

 

Menu pilihan saya adalah es kopi 37k dan roti bakar srikaya 25k, untuk es kopi enak sesuai selera akyuu yang masih ada taste asemnya dan gak terlalu pahit, gula bisa disesuaikan yang penting gelas nya gede haha.. 👍🏼👍🏼 Untuk roti bakar, standar lah pas untuk menemani minum es kopi, cuma satu aja kekurangannya : gak dikasih butter.. Untuk roti bakar srikaya paling enak tetep keluarannya QQ Kopitiam, endang bingit dah sumfeh.. 🤯

Nah, untuk menu pilihan mas anak gajah adalah es kolang kaling 25k dan roti bakar keju 25k.. Es kolang kaling diabetes warna pink, manis parah sampai minta ditambahin air hehe.. Rasa standar kolang kaling, lumayan lah untuk seger-seger..

Gak terasa, 2 jam ngabisin waktu bersama ngobrolin tugas kantor sampai bahas soal budaya mengantri, hehe.. Muka kucel tapi happy.. Semoga ada waktu lagi dateng ke Kedai Tjikini untuk coba menu Galantine nya ♥

Excuse us guys, udah malem mau pulang!

Love,

Posted in DIY

Wrapping Ideas 💡

Mari mengubah posting penuh konten negatif kemarin dengan proyek do it yourself kecil-kecilan ♥

Kemarin iseng-iseng gegara ndak punya kertas kado, saya bikin bungkusan kado dengan modal amplop coklat dan dollies paper yang jumlah nya tak terhingga di kantor.. myehehehe.. 😋

Kata Elza sih lucu banget.. Jadi GR dong! Tapi emang lucu sih dan bisa jadi alternatif bungkusan yang tak biasa.. ahiw 😚

Oke, 5 menit jadi karena hanya butuh gunting, lem dan pembolong.. Pita warna warni sebagai pemanis, tali burlap juga boleh biar lebih rustic..

Pertama, saya gunting jadi 2 bagian dollies paper.. Bentuknya jadi setengah lingkaran.. Niatnya sih supaya bagian ukiran nya bisa ketemu di tengah, jadi lebih cute gitu lho 🤪

Masing-masing bagian di tempel di atas dan bawah amplop, kelebihan nya ditempel ke belakang.. Masukin kado nya, trus bikin bolongan di bagian atas.. Untuk mengunci nya, kita pakein pita deh..

Voila!

Gampang banget kan, guys?!

Pokoknya akhir-akhir ini lagi gemar banget mengkreasikan dollies paper.. Dollies paper, penyelamat kertas-kertas yang membosankan 😚

Happy Birthday, Kak Vina!

Love,