Posted in Culinary, Travelling

Jogja’s Sisterhood Trip (Part 2) : Jajan ning Yojo

b

Happy new year! Wish you all the happiness in the world, baby.. Sun.. Sun.. Sun here we come!

floral-border-1

Menyambung cerita soal oleh-oleh termanis yang saya dapatkan di Gunung Kidul kemarin berupa wajah memerah karena terbakar matahari dan kaki yang jadi lecet-lecet.. ♥

Kali ini mau sharing soal icip-icip makanan di Jogja, ya masih di Jogja.. Semoga gak pada bosen ya! Sini ciyum dulu satu-satu biar gak pada bosen.. Bwehe.. Anyway , dasar perut kadut ya, ini trip emang jargon nya buang-buang duit ama nimbun lemak.. Banyak makanan yang dicobain! Tapi karena keterbatasan waktu, saya merangkumnya ke dalam 4 Top Listed Tummy Teaser! Moga pada gak elap-elap liur ya.. 😀 Here we go..

h

a4

Kipo adalah makanan khas Kota Gede dengan ukuran mini, sekali lahap dan bikin vertigo karena nagih banget.. *lebay dikit* 😀 Terbuat dari tepung ketan yang diisi unti atau enten-enten, yaitu ulenan parutan kelapa muda dan gula merah.. Kemudian dibakar di atas arang.. Syedep dengan aroma angus-angus eksotis menambah kenikmatan saat mencicipinya..

Dari segi bentuk, Kipo emang gak menarik sama sekali.. Ijo, kecil, ginyuk-ginyuk dan gak bikin kenyang.. Itulah yang membuat saya agak syebel dengan panganan satu ini hehe.. Saya ingin Kipo sebesar bakpau ayam, pleaseee..

a5

Saya beli Kipo ini di Toko Kue Trubus sekitar 3000an rupiah.. Toko kue terkenal yang ada sejak jaman ibuk saya masih SMA.. Jajanannya memang enak-enak, namun relatif mahal  untuk warga Jogja sendiri.. Yang paling terkenal di Toko Kue Trubus itu lumpia isi rebungnya.. Tapi saya bosen (belagu bet) dan pengen cobi-cobi Kipo unyuk ini.. Hehe.. Jangan lupa mampir ke Toko Kue Trubus yaa..

floral-border-1

Tempat kedua ini sebenernya jual kuliner biasa yang sering dijumpai di kota-kota lain.. Bakmi Jawa! Tapi waktu pergi kesana sepertinya bakmi jawa ini bukan sembarang bakmi, namanya Bakmi Jawa Mbah Gito.. Kesan pertama begitu meyakinkan, dengan desain restoran unik dan ndeso, pelayan yang ramah dan njawani , menggunakan seragam surjan lurik dan berbahasa jawa kromo.. Membuat orang-orang semakin penasaran dan berbondong-bondong datang ke tempat makan ini..

a6

Suasana restoran memang bagus, tapi entah mengapa saya enggak bisa mengambil gambar yang bagus.. Kesan resto yang penuh sesak, sempit dengan kayu-kayu dan hiasan dinding kuno mulai dari golok, pacul, topi petani, lampu teplok dan topeng-topeng yang memenuhi dinding.. Tempatnya sulit untuk berfoto, mungkin saya yang gak pro aja sih.. hihi.. Sepertinya saya harus iklas menyimpan kamera dan menikmati suasananya saja.. Hehe..

a7

Saya pesan Magelangan Rebus.. Magelangan adalah ketika nasi, mie dan bihun bersatu di dalam mangkok.. Ciyee, threesome.. Haha.. Terserah, mau digoreng atau direbus tapi saya prefer untuk coba yang direbus.. Kebayang pasti begah banget dan bisa kenyang sampai pagi.. :p

Magelangan Rebus seharga 20.000 dan Bakmi Goreng Extra Ayam seharga 30.000.. Well, quite pricey for just a bowl of Bakmi Jawa.. Apalagi di Jogja! Well, yeay or nay?! I choose nay due to price consideration.. Bwehehe.. Apalagi saya membutuhkan waktu satu jam (exactly 1 hour!) untuk tunggu masakan kami terhidang di atas meja makan..

a8

Waktu dicoba ternyata enggak ngangeni sama sekali and taste soooo ordinary.. Mungkin selera saya berbeda dengan orang-orang.. Cuma beli suasana aja ni dateng kemari, bergumam dalam hati.. Satu-satunya yang sukses di resto itu hanya minuman sarsaparilla nya saja.. Alias coca-colanya Indonesia..

a14

Saparella, sapa rela bagi-bagi?! Enak nih minuman, pernah saya minum jaman TK dulu sama ibu.. Jadinya kayak bernostalgia gitu.. ♥

Harga sebotol 10.000 rupiah, kalo botolnya mau dibawa pulang boleh tinggal nambah 3.000.. Gak usah merengut harus bayar lebih untuk dapetin botolnya, karena di Mirota jual Saparella ini gak nyampe 10.000 kok.. Memang botolnya unik dan cocok untuk oleh-oleh.. 😀

floral-border-1

Restoran ketiga adalah restoran super recommended!! Namanya Jejamuran.. Restoran ini bener-bener menularkan wabah ketagihan.. Nah yang kek begini nih yang namanya inovasi dalam kuliner.. Bermula dari jamur bisa jadi sate, rendang dan tongseng.. Tekstur yang mirip banget dengan masakan aslinya bikin saya jadi die hard fans Jejamuran.. hehe.. Cocok untuk para vegetarian yang pengen makan rendang deh pokoknya..

a9

Sate Jamur saya kasih bintang lima! Wuenak tenan mas broh.. Rasanya persis kayak makan sate ayam yang berlemak dan kenyal-kenyal licin gak alot.. Bumbu kacang dan kecapnya pas banget, ditambah irisan cabe, tomat, bawang merah dan kubis.. Serius banget konsepnya! Kita gak akan kecewa karena hidangannya dibuat semirip mungkin layaknya kita mau makan sate.. Hands up deh gueh! Harga per porsi (5 tusuk) Rp. 15.000

a10

Yang kedua adalah Jamur Bakar Pedas.. Yang ini gak kalah syadis rasanya kayak makan Ayam Bakar Bu Siti, haha.. Penampakannya memang jelek, kumel dan item.. Tapi rasanya dimakan bareng nasi putih anget : SORGA.. *lebay dikit* 😀 Rasa Jamur Bakar Pedas ini mirip Le Minerale, ada manis-manisnya (apaan deh?! Hihi) dan dominan pedas tentunya.. Saya kasih bintang lima dan menu wajib coba! Harga per porsi Rp. 15.000 ♥

a11

Menu berikutnya adalah rendang jamur seharga Rp. 15.000 per porsi.. Untuk saya bumbu rendangnya hanya oke dan enggak terlalu istimewa yaa.. Tapi menu ini menjadi primadona juga lho dan bisa dibeli dalam bentuk kalengan untuk oleh-oleh.. Cocok untuk dibawa ke luar negeri karena expiry date nya sekitar 6 bulan.. Lumayan untuk tombo kangen makan rendang kaan..

a12

Nah menu terakhir di Jejamuran adalah tongseng jamur.. Lagi-lagi suguhan tongseng yang bener-bener nongseng banget.. Kuahnya bersantan dan berminyak, mayan ngeri makan nya.. Keliatan jahat banget kuahnya.. Haha *masih sempet-sempetnya lho takut kena stroke*.. Untuk rasa kuah top markonah, tapi ya isiannya biasa aja, masih njamur banget.. Kirain jamurnya berubah jadi tekstur ayam haha.. Well, tetep recommended untuk dicobain.. Bintang empaaaat!

a13

floral-border-1

Naaaah, ini dia nih yang saya tunggu-tunggu kesempatannya tuk makan dimari.. Gudeg Mercon Asem Gede yang buka malem-malem.. Saya rasa doi pake setan, karena antriannya maaak panjang bing bing.. Hati udah was-was aja, takut kehabisan.. *korban setan juga karena rela antri*

a2

Meskipun antrian panjang, tempatnya kotor, mbak-mbak yang jual ngambil lauknya pake tangan langsung (gak pake sarung tangan plastik) dan beliau pun bertindak sebagai kasir yang artinya abis-pegang-duit-dia-langsung-megang-megang-lauk.. Anyway please saya lelah, saya lelah dengan semua pertimbangan ini.. 😀 Duh Gusti, gak kuat nahan godaan syaiton gudeg mercon.. Akhirnya tanpa sadar, sepiring gudeg mercon ayam suwir sudah ada di tangan.. Enjoy banget padahal duduk jejeran sama bak sampah dan asep knalpot mobil yang pada sliweran.. 😀

a1

Harga sepiring gudeg mercon ayam suwir 15.000 rupiah.. Isinya nasi, telur bulat, ayam suwir dan gudeg dengan cabe-cabe utuh bonus batang-batangnya.. Enaaaaaaaaaaaak banget! Gak nendang karena porsinya sedikit, mau nambah males ngantri dan ternyata juga udah ludes lapaknya.. Buat saya yang toleransi pedasnya normal, gudeg mercon ini lumayan bikin wajah saya mengembun karena kepedesan banget diakhir-akhirnya.. Hehe.. Sungguh memikat deh Gudeg Mercon Asem Gede ini.. Definitely will come back again!

Tips makan disini, sebaiknya sebelum order harus udah tau dulu mau order apa.. Soalnya penjualnya galak bingit bre.. Apalagi ama perempuan.. Antrian depan saya aja kena omel gara-gara lama making decision nya haha.. 😀

floral-border-1

Well, segini dulu cerita kali ini.. Matur nuwun udah baca sampai habis.. Semoga gak mboseni yaa!♥

Oiya, cerita kali ini sangat subjektif, karena balik lagi ke selera masing-masing.. Jadi jangan pada high or low expecting dulu sebelum mencobanya..

Tetep sehat tetep semangat supaya kita bisa ketemuan, trus jalan-jalan dan makan, makan, makan dan makaaaan lagi..

See you when I see you..

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

Posted in Travelling

Jogja’s Sisterhood Trip (part 1) : Ngidul!! ♥

Hello!!

floral-border-1

Akhir tahun 2016 hanya tinggal menghitung hari dan jatah cuti saya masih banyak.. Berbekal motif itulah akhirnya saya mau liburan.. Ke Jogja!!! Hahaha.. Tahun ini udah dua kali berangkat kesana, tapi gak pernah bosyen.. Dari kecil sudah sering dipaketin ayah ibu ke Jogja untuk liburan sekolah ketemu sepupu-sepupu.. Kerjaannya cuma main atau makan bubur gudeg dan nasi bakmoy.. I miss those moments sooo much!! Sungguh kemelekatan memori masa kecil yang indah itu membentuk saya menjadi orang separuh Jogja, which is sesungguhnya memang trah ibu saya yang wong Yojo aseli.. 😀

sita-yeyen-jalan2

Saya pergi berdua bersama orang terpenting dan terbibir merah se-Depok, si Yeyen.. Penting bingits, sampe-sampe naik pesawat di kata naik bus umum, boarding jam 2 baru berangkat jam 12 dari DEPOK! Catet, dari DEPOK! Biasa.. Doi sebenernya punya helikopter  tapi lagi apes.. Hari itu helikopternya pas banget lagi soak aki-nya.. Terpaksa naik Damri, dikira doi Damri nya bisa terbang mirip helikopter yang doi punya.. Nah kan, kelamaan tinggal di Depok lupa kalo bandaranya di Cengkareng, udah jauh macet iya.. Singkat cerita, YEYEN KETINGGALAN PESAWAT jadi headline trip saya ke Jogja.. hihi.. Banyak duit kan cyin, sekali-sekali sedekah infaq ke Air Asia mayan nambah pahala.. Hahaha.. She catched up the next flight and we met in hotel.. Alhamdulillah, jadi juga nih trip Jogja.. Yeayyy

was-here

Sesuai dengan itinerary, hari ini kami akan pergi ke selatan Jogja.. Banyak sekali tempat yang bisa dikunjungi  di selatan Jogja, mulai dari dataran tinggi sampai pantai-pantai yang super indah.. Here we go!

 

♥ Kebun Buah Mangunan ♥

Kebun Buah Mangunan terletak 15 km dari ibukota Kabupaten Bantul, tepatnya di Mangunan Kecamatan Dlingo.. Pembangunan tempat rekreasi ini diinisiasi  oleh pemerintah Kabupaten Bantul pada tahun 2003.. Jadilah kawasan kebun buah seluas 23 hektar  di ketinggian 150-200 meter.. Adem! Cocok untuk pengunjung yang merindukan udara sejuk di Jogja..

floral-border-1

Perjalanan di Minggu pagi ini cukup bersahabat, karena kami hanya butuh waktu satu jam saja untuk sampai.. Patokan dari Jogja cukup mudah hanya perlu mengikuti plang petunjuk jalan menuju Imogiri.. Setelah mendekati Imogiri akan ada petunjuk lanjutan menuju Kebun Buah Mangunan.. Sip!

 

Mendekati Kebun Buah Mangunan, jalanan akan semakin menanjak dan berkelok-kelok.. Amazingly, jalanan full aspal, mulus dengan marka jalan dan pembatas jurang membuat perjalanan terasa  lancar dan aman.. Rasa “kebun”nya pun semakin khusyuk dengan suasana rindang pohon di kanan dan kiri.. Eits, tapi jangan sampai lengah karena tanjakan terjal khas dataran tinggi lumayan bikin deg-degan.. Kalo saya rasanya gak akan sanggup bawa mobil di jalanan seperti itu.. Siklusnya pasti gini : mesin mati, mobil mundur, keringet dingin, gigit-gigit seat belt.. hahaha..

ab

Konon katanya, waktu terbaik untuk menikmati view di Kebun Buah Mangunan adalah ketika matahari terbit.. Tapi saya yakin, siang dan sore pun Kebun Buah Mangunan tetap terjaga pesonanya.. Sebenernya ini hanya alesan saja antara gak bisa/gak rela/gak mau bangun pagi.. hehe.. Tapi beneran kok, pemandangan di pagi menjelang siang hari ini tetep indah.. #ngeles

ad

Dengan membayar 6000 rupiah per orang bisa langsung menikmati kawasan Kebun Buah Mangunan.. Jujur, namanya kebun buah tapi saya tidak melihat buah-buahan di sekitar.. hehe.. Ternyata memang pohon buah-buahannya tersebar seantero 23 hektar..

Menuju bukit Mangunan yang terkenal dengan spot foto paling bagus, saya menuruni beberapa anak tangga.. Di sisi kanan-kiri nya terdapat pondokan yang dibangun di atas dahan pohon.. Lucuk tapi beberapa pondokan sudah occupied ama yang pacaran.. Heran sayah, pagi-pagi udah pacaran di pohon.. Hehe #sirik ..

ac

Semakin banyak anak tangga yang saya lewati, semakin deg-degan hati saya.. I was so anticipated what would I find in the end of this path.. *drum’s sound*

Yahoo!!!!

aa

 Dari atas puncak bukit Mangunan ini, saya bisa melihat Sungai Oyo yang meliuk di antara bukit-bukit hijau.. Terpaan sinar matahari yang terik membuat warna-warnanya semakin jelas.. Cantik! Baju merah jangan sampai lolos ♥

 

♥ Hutan Pinus Asri ♥

Tidak jauh dari Kebun Buah Mangunan terdapat hutan pinus yang  akhir-akhir ini sedang jadi perbincangan hangat seantero instagram users.. Menurut beberapa sumber, kawasan ini dulunya adalah tanah tandus yang akhirnya direboisasi lho.. Hebad! Sebenarnya di Bogor juga banyak hutan pinus, tapi yang di Jogja berbeze lhoo alias berbeda.. Di sini, hutan pinus nya sudah dibangun sedemikian rupa seperti berundak-berundak dan terdapat stage untuk kegiatan bersifat pertunjukan.. Pokoknya kece badayh!

Sayang sekali, kunjungan di hari Minggu ramai sekali.. Banyak pohon terpasang hammock dan tiker piknik bertebaran seperti gulma, keciwi.. Kami mengurungkan niat untuk turun dari mobil, lalu melajukan mobil kami terus untuk mencari putaran arah.. Ternyata eh ternyata, hati eneng yang kecewa ini terobati.. hihi

ae

Fortunately, 200 meter dari hutan pinus pertama terdapat hutan pinus kedua, namanya Hutan Pinus Asri.. Kompleknya memang lebih kecil dari yang pertama but no less sick than the other one!! Bener-bener asri dan bersih, sepi pulak!! Recommended untuk teman-teman yang ingin menikmati Hutan Pinus steril dari orang pacaran #beuh ..

af

Untuk masuk ke Hutan Pinus Asri, kami cukup membayar retribusi parkir mobil Rp.10.000,- sajah permisah.. Tidak dikenakan biaya per orang aliyas gratis!! Bonusnya bisa enjoy guling-guling dan manjat sepuasnya di hutan pinus lucuk..

Inget, 200 meter setelah hutan pinus pertama ya..!

#promosi #iklas

ag

This is kind of my place! Gelar tiker sambil baca buku, syedeep.. Pengen, pengen dan pengen lagi kesini.. Siapa yang mau ngajak lagii? #kode ♥

floral-border-1

Dari komplek Mangunan, mobil kami melaju kencang menuju Gunung Kidul.. Shortcut via daerah Panggang menghemat jarak tempuh kami! Sebenernya sih sempet keblasuk, tapi trus akhirnya sampai juga..  Yes!!

Gunung Kidul, kabupaten Jogja yang tekenal gersang dan susah air, ternyata punya potensi pariwisata yang bikin KO pelancong.. Gimana gak KO, bentangan pantai sepanjang 73 km dengan ombak khas laut selatan membuat siapapun yang datang pasti bersyukur.. Bersyukur bisa menyaksikan berton-ton kubik air asin yang menderu-deru dari tengah dan tiba dengan lembut  menyentuh telapak kaki kita di pinggir pantai.. *njir, gue jadi baper*

 

♥ Pantai Ngobaran ♥

Pantai Ngobaran ditandai dengan adanya Patung Brahma, Wisnu dan Siwa yang berdiri kokoh menghadap laut lepas.. Tebingnya sangat tinggi, karangnya besar-besar dan tajam.. Di sini kita hanya bisa menikmati pemandangannya saja.. Sama sekali tidak bisa main air karena memang kontur pantainya yang tidak bersahabat, jaraknya pendek dan tidak landai.. Terlalu beresiko jika dilihat dari hantaman ombaknya..

floral-border-1

Dari cerita yang beredar, nama Ngobaran berasal dari kata “kobaran” yang artinya membakar diri.. Konon katanya, di tempat ini Prabu Brawijaya V, Raja Majapahit terakhir, bersama para pengikut setianya membakar diri sampai mati karena terdesak oleh pasukan Kerajaan Demak..

ak

Untuk mendapatkan sensasi kecipratan air laut, saya menuruni tangga menuju ke area pantai yang lebih rendah.. Di sana kita bisa langsung menaiki batu karang dan melihat ombaknya terpecah lebih dekat..

aj

Sebenarnya, agak serba salah untuk urusan berfoto di pantai Ngobaran.. Karangnya menyulitkan dan suka bikin grogi.. Mau sok duduk keren di atas karang, rasanya tajem banget.. Mau sok-sok berdiri keren takut kepleset.. Hihi.. Pokoknya jangan sampai salah kostum deh, terutama salah pakai alas kaki.. Sendal karet akan jadi teman terbaik menyusuri Pantai Ngobaran! Hehe

ah

-Alkisah nenek manis berbaju merah diajak main ke pantai sama cucunya, wkwkw-

Cewe-cewe kalo urusan disuruh foto emang nomer satu ya.. Pengennya pose effortles tapi ujung-ujung  full effort banget.. Biarlah kaki kebeset-beset yang penting KEEP SMILEEE AT ITS BEST.. !! Kiw kiw..

 ai

Bagi para adrenaline junkie, panjat tebing bisa menjadi kegiatan pilihan di Pantai Ngobaran.. Tebing-tebing yang menjulang tinggi di sisi pantai terlihat sangat terjal dan menantang.. Saat ini saya belum punya info apa sudah ada provider untuk kegiatan panjat tebing di Pantai Ngobaran.. Namun, saat saya berkunjung kesana terdapat 2-3 orang yang sedang beradu nyali memanjat tebing.. Cool!!

al

TIPS : Bagi teman-teman yang lapar tidak perlu kuatir.. Di area parkir Pantai Ngobaran banyak terdapat warung makan seafood.. Jangan lupa untuk tanya harga terlebih dahulu biar gak kena nggetok, ya.. Ikan bakar cakalang 35.000/4 ekor, sayur kangkung 5.000 dan udang asam pedas 45.000/500 gr.. Harganya cukup bersahabat untuk porsi sebanyak itu.. Manteb deh pokoknya!

 

♥ Pantai Nguyahan ♥

Naaah, ni die ni nyang jadi primadona hari ini.. Pantai Nguyahan!! Pantai yang terletak sekitar 200 meter dari Pantai Ngobaran, cukup berjalan kaki saja untuk menuju kesana..

am

Belum habis rasa kagum saya di Pantai Ngobaran dan sekarang sudah disuguhi lagi pemandangan super indah Pantai Nguyahan.. Terlihat dari atas, pantainya agak menjorok ke dalam diapit oleh dua gunung .. Ombaknya pecah di tengah perjalanan karena terdapat hamparan karang di tengah laut.. Kalau air pasang tidak akan kelihatan, namun ketika air surut hamparan karang itu akan jadi tempat panen landak dan bintang laut.. 😀

an

Di Pantai Nguyahan, kita bisa bermain riak karena pantainya yang landai.. Pasirnya berwarna putih kecoklatan namun sangat bersih, enak untuk tidur-tiduran.. Di sini, kita bisa menyewa soft board warna-warni untuk berenang.. Bentuknya seperti surfboard tapi terbuat dari busa.. Menurut saya agak kurang penting sih ber soft board di sini karena hamparan karangnya cukup luas di bagian tengah dan mereka lumayan invisible ketika laut pasang.. Arena bermain softboard jadi sempit dan ga jelas batasnya, lumayan berbahaya cyin..

ao

Untuk mendapatkan suasana yang lebih private, kami menyusuri bagian kanan pantai yang dibatasi dengan gunungan karang yang semakin rendah.. Kami harus sedikit merunduk untuk melewatinya.. Ombak besar bisa tiba-tiba saja menghatam kami, jadi harus ekstra hati-hati.. Well.. Worth to try! Karena dibalik itu pantai pribadi kami sedang menanti.. ♥

aq

Enggak ada yang bisa mengukur rasa bahagia saya bisa menghirup udara asin khas laut.. Feel the breeze between my fingers.. I was so contained! Pernah kan merasa badan di sini tapi pikiran melayang jauh ke masa kecil dulu.. Kadang suka sambil pengen nangis-nangis gitu karena senangnya tidak terbendung, hihi.. Kenangan baik memang benar-benar energi positif..

Kulit memerah dan kaki yang lecet-lecet gak membuat saya berkecil hati, karena itu oleh-oleh termanis dari kunjungan ke Pantai Nguyahan kali ini kan.. ?!

ap

Salam sayang dan senyum lebar dari kami

See you when I see you

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

Posted in Travelling, Uncategorized

Oktober : Bukan Hanya Sekedar Batam ♥

was-here

Hello, how was your weekend guys? Mine was soo good since I went to some place.. A city called Batam, which is really unsual to be visited as vacation destination.. Setiap ditanya mau kemenong dan gue jawab ke Batam, every people just replied : “WHAT’LL YOU DO THERE?” Gue jawab aja mo beli hengpong mureh ama tas-tas KW.. Haha

sita-nia

Tau gak sih pren? Di Batam itu banyak destinasi menarik lho.. Sebagai kota pelabuhan dan kota perdagangan, orang-orang awam pasti mikirnya Batam itu sop ikan, panas, gersang dan sibuk.. Ya emang iya sih, hehe.. Tapi dibalik itu, Batam punya kuliner khas dan tempat-tempat keceh yang wajib dikunjungi.. Yuk kita mulai dengan makan-makan!!

RPENN_expressyourself-ribbon4

jajan-apa

♥ Mie Tarempa Lembab Basah ♥

b

Untuk penggemar mie, tidak boleh melewatkan kuliner yang satu ini.. Perpaduan antara mie aceh dengan bakmi jawa.. #gurigurinyoy .. Salah satu kuliner yang masuk ke selera gue, cuma agak kurang nendang karena kurang pedes.. Mie Tarempa bisa disajikan goreng, lembab dan basah.. Lembab itu seperti mie tumis, kalo orang jawa bilang nyemeg alias kuahnya sedikit sementara yang basah itu mie rebus kuahnya lebih banyak.. Sebenarnya tidak ada yang istimewa sih, rasanya persis seperti bakmi jawa tapi dengan topping ikan.. Harga seporsi 14.000 rupiah saja..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Luti Gendang ♥

a

Naaaah yang ini favorit!! Luti Gendang atau dalam bahasa Indonesia disebut sebagai roti goreng.. Rasanya mirip seperti Kue Panada dari Manado, tapi dengan bentuk dan tekstur roti yang berbeda.. Mine prefer Luti Gendang, the dough is crispier on the outside and more tender on the inside.. Its filling was exactly good, sweet and tasty!! 3k rupiahs each..

RPENN_expressyourself-ribbon4

 kemana-aja

Sebagai mainstream tourist, wajib hukumnya foto-foto di landmark yang Batam Bingits yaitu Bukit WELCOME TO BATAM.. Bukit ini menghadap langsung ke arah pelabuhan dan sengaja dibuat untuk menyambut para pendatang yang berkunjung ke Batam via kapal..

c

Sekedar info, tempat terbaik untuk menikmati pemandangan ini ada di halaman belakang Masjid Raya Batam.. Disana pemandangannya bagus banget, apalagi di tambah dengan landscape mesjid yang unik karena bentuknya seperti piramida..

d

♥ KTM Resort ♥

KTM Resort adalah salah satu resort elit dan terkenal yang terbagi menjadi beberapa area.. Di area paling atas terdapat area peribadatan bagi penganut agama Buddha.. Di samping tempat peribadatan terdapat Patung Dewi Kwan Im setinggi 22 meter yang sudah memecahkan rekor MURI sebagai Patung Dewi Kwan Im tertinggi di Indonesia dan menjadi landmark terkenal KTM Resort..

i

Penginapan KTM Resort terdapat di bagian tengah dengan desain ala rumah kayu yang dibangun menyesuaikan kontur tebing.. Hal ini menyuguhkan pengalaman dan pemandangan luar biasa karena langsung menghadap ke arah laut lepas.. Tempat dijamin sangat cocok bagi yang ingin lari dari kenyataan dan pahitnya kehidupan..  Hahaha..

c

Nah, best part dari KTM Resort adalah beach club nya yang ada di area bagian bawah.. Ada restoran, kolam renang dan hammock parade.. Suasananya bikin betah berlama-lama..  Gue jamin tiga malam nginep di KTM Resort akan membuat hati tenang, pikiran menjadi jernih, sistem kekebalan tubuh meningkat dan mudah melupakan kampung halaman serta mantan.. (naon boa)  Balik ke Jakarta langsung overdosis dengan energi-energi positif..  #lebay #promogakdibayar #gretongan

b

♥ Pantai Marina ♥

Tidak ada sesuatu yang istimewa di Pantai Marina.. Tempatnya cenderung terbengkalai dan gak ada yang diliat kecuali kereta-keretaan berkarat dan barisan perahu-perahu bebek yang keliatan lebih kesian dibandingkan lucunya.. Keramaian hanya terpusat pada area water sport, selebihnya sepi.. Sayang water sport gak ada dalam program tur, so kita disana cuma sibuk ngeliatin perahu-perahu bebek yang keliatan kesian tadi.. Hahaha (gak penting)..

j

Sampai pada akhirnya ada bapak-bapak yang nawarin naik perahu untuk keliling dengan tarif 15.000 per orang.. Emejing.. Selama perjalanan kita disuguhkan dengan pemandangan beberapa kampung nelayan yang berdampingan langsung dengan galangan kapal.. Tidak lama kemudian, mesin kapal mati dan sampai akhirnya kita tiba di sebuah daratan pasir di tengah laut.. Beneran lho daratan pasir di TENGAH LAUUUUT

k

Hati-hati sewaktu jalan di daratan pasir ini soalnya rada-rada ngagetin.. Mungkin karena berada di tengah laut, pasirnya jadi banyak bermuatan air dan lumayan njeblos njeblos.. Tiap kali melangkah, kaki bisa masuk sampai 10 cm dalamnya lho.. Tapi ya gitu deh, panik-panik tetep bikin happy karena bisa main air.. Haha

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Jembatan Barelang dan 7 Pulau ♥

Jembatan Barelang adalah adalah nama jembatan yang menghubungkan 7 pulau yaitu Pulau Batam, Pulau Tonton, Pulau Nipah, Pulau Rempang, Pulau Galang dan Pulau Galang Baru. Total terdapat 6 jembatan yang memiliki nama masing-masing namun terkenal dengan sebutan Barelang (Batam-Rempang-Galang).

l

Dalam program tur ini, gue akan melakukan perjalanan menuju Pulau Galang Baru, yaitu pulau terujung yang terhubung oleh 6 rangkaian jembatan Barelang.. Perjalanannya terasa cukup melelahkan, sekitar 100 km..

Sepanjang perjalanan, saya dibuat takjub dengan mulusnya aspal dan marka jalan yang super rapi.. Pemandangannya pun luar biasa mulai dari hamparan tanah gersang, gunungan tanah sampai laut lepas.. Yang bikin gengges ya cuma gaya nyupir tour guide gue aja yang ugal-ugalan, sampe mikir ini gimana kalo mobilnya kebalik trus loncat indah dari jembatan, syedih kalo diinget-inget.. 😦

RPENN_expressyourself-ribbon4

Finale, sampai juga di pulau terujung dengan selamat.. Alhamdulillah terbayar banget dengan suasana pantai disana.. Tempat yang lagi-lagi cocok bagi orang-orang yang ingin melarikan diri dari kenyataan dan pahitnya kehidupan.. Wkwkwkw.. Please deh!

BOOM!!

m

Bayangin deh, tadi gue berada di suasana mencekam di dalam mobil dengan supir maut itu dan sekarang gue udah duduk-duduk di kursi kayu sambil menikmati pemandangan laut yang indaaah banget.. Semilir sepoi-sepoi angin dan sayup-sayup terdengar lagu Bob Marley dari radio jadul salah satu penjual kerang..  Beuh, kayak di pelem-pelem gitu deh!! Gue ceritanya seorang backpacker yang baru resign dari kerjaan trus ngabisin duit tabungan sambil menikmati hidup..  opo thooo kui! Hahaha.. Intinya, ini salah satu pengalaman yang pengen gue ulang lagi sepanjang perjalanan  gue di Batam..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Gereja St.Maria di Pulau Galang ♥

n

Gereja ini terletak di dalam kompleks Kampung Vietnam di pulau Galang.. Tour guide gue bilang gereja ini masih aktif digunakan.. But I wasn’t so sure karena beberapa bagian gereja rusak parah.. Kalau lebih terawat, gue yakin ini akan jadi gereja yang bagus banget.. Gaya bangunannya rustic vintage alias klasik pedesaan dengan Mexican vibe gitu.. Di gereja ini, perasaan eke agak kurang enak soalnya bulu kuduk  berdiri-diri ora jelas.. Hehe.. Sepertinya ada sesuatu.. Boo!!

o

TIPS : jangan lupa pake lotion anti nyamuk !! Karena kurang terawat, komplek gereja ini jadi banyak nyamuk.. Hati-hati yaa..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Rumah Kopi Fatmawati di Coastarina ♥

Anyway, setelah gue perhatikan dan pelajari, sepertinya orang-orang Batam cenderung lebih suka jalan-jalan ke mall daripada ke tempat-tempat wisata seperti ini..

Untuk gue pribadi, hal ini jadi keuntungan karena tempat-tempat bagus tersebut berasa jadi milik sendiri, lebih tenang dan nyatu dengan “rasa liburan” yang ingin gue cari hehe.. Contohnya ini, Rumah Kopi Fatmawati!!! Another recommended place..

g

Rumah Kopi Fatmawati adalah restoran dengan konsep dermaga yang romantis.. Tempatnya sungguh nyaman untuk sekedar mengobrol atau mungkin mengerjakan skripsi.. Wkwkw.. Agak sedikit heran juga sih, karena tempat sebagus ini kok bisa sepi pengunjung.. Well, my lucky day then! Cemil-cemil endes seporsi pisang goreng keju dan segelas choco caramel ala-ala Starbucks, all worth less than 50k rupiahs.. Yippiee 😀

e

RPENN_expressyourself-ribbon4

Nah segitu aja deh cerita edisi liburan weekend kemarin.. Seru kaan!! Pengen kaaan?!! Haha.. Jadi ke Batam itu bukan cuma melulu HP murah, tas KW sama Coklat Malaysia yaah.. Hehe.. Mudah-mudahan enggak pada keder dan nanya-nanya lagi “Liburan ke Batam, Ngapain??”

f

See you when I see you..

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

 

Posted in Travelling

March : Rainy Dieng !!

Hi guys, what’s up..

Puasa dan lebaran udah lewat secepat kilat!! Liburan dihabiskan dengan bermacet-macet di dalam mall saking tempat makan gak ada yang buka.. Tukang nasgor gerobak menembus rekor sold out di jam 8 malem.. Syadiis!! Anyway, out of topic gitu yah pembukaan nya hehe.. Well, Maret kemarin which is 4 bulan yang lalu, saya pergi ke Dieng!! Yeay.. sebagai salah satu tempat yang pengen banget dikunjungi di tahun ini, sungguh bersyukur bisa pergi kesana.. ♥

 LUCU

My trip was kind of sad lho.. Pertama, dikarenakan long weekend masak sih berangkat dari semanggi jam 9 malam baru sampai cikampek jam 1.. Sampai Brebes jam 5 subuh, sampai Wonosobo jam 11 siang dan akhirnya sampai juga di Dieng jam 2 siang.. Wis wis.. Kaki pada bengkak-bengkak, muka udah ga jelas, ketek wasyeem banget.. Hahaha.. Seneng sih, akhirnya AKHIRNYAAAAH sampai jugaaaaak..

f

Sampai di homestay, Dieng lagi diguyur hujan deras.. Sambil menunggu hujan, rombongan makan nasi dan lauk dingin.. hihi.. Saking dinginnya Dieng, segala sesuatu yang panas pasti gak akan bertahan lama.. Yaah, karena perut lapar, semuanya dimakan saja dengan suka cita (sambil nggrundel-nggrundel dikit) .. 😀

LUCU 2

Jam 3 sore, hujan mulai reda.. Dengan segala keterbatasan waktu kita lanjutkan perjalanan wisata kita : Kawah Sikidang, Dieng Theater dan Batu Ratapan Angin.. Here we gooo..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Kawah Sikidang ♥

Kawah Sikidang merupakan salah satu primadona wisata yang ada karena aktivitas Gunung Berapi di Dataran Tinggi Dieng. Lokasinya sangat strategis, seru banget karena kita bisa menyaksikan fenomena letupan-letupan air panas di kawah tersebut dari jarak yang sangat dekat.. Namun hati-hati ya, karena asap yang mucul dari kawah mengandung kadar belerang yang tinggi dan sangat beracun.. So, siapkan masker pelindung dan stay safe dengan tidak melanggar peraturan-peraturan yang sudah ada.. 🙂

P1100070

Seperti tempat wisata lainnya di Indonesia, Kawah Sikidang ini punya cerita legenda lhoo.. Ceritanya mirip-mirip dengan Legenda Tangkuban Perahu.. Semuanya berawal dari putri yang enggak mau dikawin sama pangeran, hehe.. Nah, berhubung jaman dulu mungkin perempuan itu enggak bisa nolak alias bilang “enggak”, alhasil pake usaha-usaha jalan belakang gitu.. Hehe.. Putri minta dibuatin sumur yang besar dan dalam, di-iya-in tuh sama pangerannya.. Di tengah penggarapan sumur, dengan teganya si Putri malah menyuruh dayang-dayangnya mengubur hidup-hidup Pangeran di sumur tersebut.. (Emang kalo urusan sadis, perempuan itu terkadang lebih sadis yah).. Nah Pangeran yang marah mengerahkan seluruh kesaktiannya untuk keluar sampai membuat timbunan tanah meledak dan jadilah kawah yang dinamai sebagai Kawah Sikidang..

 

Pesan Moral : kalo demen bilang demen, kalo enggak bilang enggak.. kasian anak orang, di-PHP-in..

 RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Dieng Plateau Theater ♥

d

Dieng Plateau Theater adalah sebuah tempat selayaknya mini bioskop yang memutarkan film dengan durasi 20 menit seputar pengetahuan mengenai Dataran Tinggi Dieng.. Tempat ini telah diresmikan oleh Presiden SBY di tahun 2006 dan selalu menjadi salah satu tujuan wajib untuk para pengunjung supaya lebih kenal dengan Dataran Tinggi Dieng..

b

Untuk ukuran film yang rilis tahun 2006, it tastes so old school.. Mulai dari pengisi suaranya yang kurang asik dan visualnya yang kurang kreatif.. Ya membosankan lah intinya.. Kurang digarap sama anak-anak muda kayaknya hehe.. Selain itu, kebersihan bioskop yang jauh dari standar.. Pertama kali masuk, bau super apek seliweran di seputar hidung.. Kursi juga banyak remah-remah ora jelas, bikin agak merinding disko untuk sekedar duduk atau senderan.. Batin saya, ini bener-bener proyek ala kadar nya.. Sudah bikin mini bioskop ya sudah syukur.. Yang penting ada, urusan perawatan dan pembaharuannya au ah elaap..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Batu Ratapan Angin ♥

Setelah menikmati film pendek di Dieng Plateau Theater, kami beranjak jalan menyusuri jalan setapak menanjak menuju Batu Ratapan Angin.. Tanpa babibu, perjalanan ini cukup shocking soda lho buat saya.. Pertama, hari sudah sore menuju Maghrib dan cuaca saat itu sedikit garamoy alias gerimis.. Kedua, medan yang dilalui ternyata mayan ekstrim untuk amatiran seperti akyuuu.. Tanjakan batu yang besar-besar dan tinggi sukses mengguncang kejiwaan.. Dejavu sama tanjakannya Gunung Padang di Cianjur..

Ya gimana gak kaget coba, saya pikir hiking nya baru besok eh ternyata ada pemanasannya dulu toh sore ini.. Hehe.. Enough complaining!! Soalnya in the end of those obstacles, something was worth fighting lhoo..

c

Yup ini dia yang menunggu kita di akhir tanjakan-tanjakan tadi.. Batu Ratapan Angin atau biasa dikenal juga sebagai Batu Pandang Telaga Warna..

Disini, kita bisa lihat jelas Telaga Warna dari atas, gak cuma satu telaga tapi dua telaga!! Sukaaaaak banget.. Anyway, sebenarnya ada tempat yang lebih tinggi dan lebih jelas lagi untuk menikmati Telaga Warna dari atas.. Namun saya memilih spot ini karena tempatnya agak tersembunyi jadi tidak terlalu banyak orang.. Pemandangannya juga tidak kalah jelas dengan yang lebih tinggi..

Khusyuk menikmati pemandangan dengan bonus kabut dan udara dingin.. Hmmmmm nikmat.. Sambil mengobrol dan menikmati segelas wedang jahe, it’s too good to be true 🙂

RPENN_expressyourself-ribbon4

Keesokan harinya, sekitar pukul 03.00 pagi rombongan mulai bersibuk mempersiapkan diri untuk mulai hiking ke Bukit Sikunir.. Pendakian yang ditempuh dengan kekuatan empot-empotan memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit.. Sebenarnya pendakian bisa ditempuh dalam waktu yang lebih singkat karena jaraknya pun sebenarnya tidak terlalu jauh, yaitu sekitar 1,5 km.. Beberapa alasan seperti pengunjung yang membludak serta medan yang terjal, licin dan gelap membuat perjalanan cukup terhambat.. Selain itu, yaah apalah diriku ini yang tak pernah olah raga, hehe.. Sepanjang perjalanan ngomel-ngomel sambil lemes kecapekan.. Selalu jadi weakest link among rombongers.. 😥

RPENN_expressyourself-ribbon4

Bukit Sikunir terletak di ketinggian 2263 meter di atas permukaan laut dan menjadi salah satu tempat favorit bagi para sunrise hunters.. Tapi sayangnya, pemilihan waktu kunjungan di bulan Maret kemarin sepertinya akan menjadi mimpi buruk bagi sunrise hunter.. Hujan yang mengguyur Dieng sepanjang hari kemarin pasti mempengaruhi clarity langit pagi ini.. Voila!!

P1100120

Zonk! Hehe.. Pagi ini masih mendung juga ternyata.. Sedih.. Meskipun saya bukan sunrise hunter, tapi rasanya kok sayang banget yah udah bangun pagi-pagi, mendaki jalan setapak yang tinggi, terjal dan gelap tapi belum sukses merasakan hangatnya matahari pagi di Bukit Sikunir.. Well next time, hopefully I can go to this place and enjoy its sunrise.. Surely in good timing and better preparation..

a

Long weekend on last March caused the visitors’ bombs at Dieng.. Aje gile, naiknya macet pulangnya macet manusiyah.. Most people came from Jakarta, their conversation and accents showed me so.. Hmmm.. Ternyata begitu mainstream nya perjalanan saya kali ini.. Lain kali harus di arrange yang bener nih waktu dan tujuannya supaya gak ngalamin bermacet-macet ria di tempat wisata 😀

RPENN_expressyourself-ribbon4

Beberapa tips untuk teman-teman yang mau berkunjung ke Dieng :

♥ Based on my experiences, don’t come here in holiday season.. You better get your annual leave.. All sorted out!! Masalahnya gak hanya di Dieng nya saja yang macet, tapi perjalanan dari kota keberangkatan nya pun tidak kalah sadis waktu tempuhnya.. Contoh saya : Jakarta-Dieng 17 jam pemirsah..

♥ Bagi teman-teman yang ingin naik kereta juga bisa.. Pilih tujuan stasiun Purwokerto, dari Purwokerto lanjut bus menuju Wonosobo kurang lebih 2 jam lama perjalanannya.. Kalau lewat jalur udara, maka yang paling dekat adalah via Jogja.. Kemudian dilanjutkan Jogja-Wonosobo hanya sekitar 3 jam sudah dengan macet..

♥ Rekomendasi berangkat sekitar bulan Agustus, saat musim panas!!

♥ Siapkan iman untuk homestay, kenapa saya bilang begitu.. Karena homestay disana (sorry to say) sangat kotor.. Saya jamin itu sprei tempat tidur belum pernah diganti dari tahun kapan.. Karpetnya boro-boro dicuci, seluruh bagian rumah lembab dan bau apek.. Kamar mandinya?! Do not mention.. Banyak rambut di dalem bak, lumut dan remah-remah juga ada.. Alternatif untuk teman-teman sebaiknya memilih camping saja di samping Telaga Cebong, brings your journey to the next level!! 😀

53. Dieng

♥ Siapkan uang receh, top listed tip for everyone who’ll go to Dieng.. Disana banyak jajanan enak tur murah bingits.. Deep-fried potato wedges with spicy seasoning aliyas kentang goreng bumbu em es ge pedes cuma 5.000an per porsi.. Hahaha.. Dimakan panas-panas, bareng-bareng POP MIE sang Jajanan Gunung Selalu Always Tidak Pernah Never.. Ehhhmmm Yummy!!!! Jangan lupa juga beli carica untuk oleh-oleh.. Buah endemic dari Dieng, tumbuh hanya di Dataran Tinggi Dieng lhoo.. Rasanya kreces-kreces, manis dan nikmaaat 😀

P1070591P1070591

Well, sekian dulu cerita kali ini! Terima kasih ya sudah baca sampai habis.. Sementara April sampai Juni saya skip karena enggak ada liburan, hikss.. Mau ada persiapan hajatan, kode banget.. (Iya, hajatan mamas saya) haha.. Salam manis!!

lucu4

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

 

Posted in Culinary, Travelling

February : Hello Bangkok ♥

Hello !!

a1

Bermodal budget yang cekak dan keinginan liburan super akut.. Akhirnya saya dan seorang sahabat pergi ke Bangkok, salah satu destinasi wisata luar negeri yang terkenal murah dan seru.. Tapi ujung-ujungnya jadi terseok-seok gitu karena paket yang kami beli ternyata paket Bangkok Shopping Freak.. Agak sebel juga, hanya tergiur dengan paket all in yang murah dan membuat saya kurang teliti membaca itinerary.. Bawa uang sekitar 1600 Bath, pulang ke Indonesia sisa sekitar 60 cents saja.. Hihihi

Menurut saya sebenarnya 1600 Bath cukup untuk 4 hari, khususnya yang hanya ambil paket city tour.. Penginapan, makanan dan transportasi sangat murah.. Prinsip saya ketika liburan adalah, nikmati kuliner dan pengalaman travellingnya, ambil gambar landscape negara tersebut sebanyak-banyaknya dan belanja oleh-oleh secukupnya.. Tapi sepertinya oleh-oleh khas Thailand terlmpau banyak yang sangat menggiurkan.. 😀

RPENN_expressyourself-ribbon4

Penerbangan Jakarta-Bangkok ditempuh dalam 3 jam dan tidak ada perbedaan waktu antara Indonesia dan Bangkok.. Saya ambil flight sabtu sore dan keluar dari Bandara Don Mueang Bangkok pukul 9 malam.. Bandara yang tidak terlalu besar dan bertele-tele mempercepat langkah kami keluar.. Tapi ternyata, hotel kami di Hua Lamphong cukup jauh so the journey was still a long way to go.. Shuttle dan MRT jadi andalan menuju hotel, tidak perlu khawatir yang membawa koper seabrek karena di Bangkok jalanan amat sangat ramah dan mudah untuk dilalui orang yang membawa koper sekalipun..

a

Berikut pemandangan dari kamar hotel saya di lantai 3.. Hotelnya (yang saya lupa namanya) tidak berbintang namun kebersihannya juara, terutama tempat tidur dan kamar mandinya.. Hati jadi tenang, hehe.. Kalau diperhatikan dengan seksama, daerah Hua Lamphong ini mirip dengan daerah Kota Tua di Jakarta.. Dekat dengan stasiun dan ada sungai kecilnya..

RPENN_expressyourself-ribbon4

h

♥ Chatuchak Weekend Market ♥

e

Pasar Chatuchak yang hanya buka di saat weekend adalah salah satu destinasi wisata paling favorit di Bangkok.. Rasa-rasanya yang akan ke Bangkok tidak boleh melewatkan tempat ini.. Tempat cari oleh-oleh super lengkap yang pernah saya kunjungi, mirip Malioboro but this one almost ten times bigger.. Cool..

a5

One of my fave souvenirs is the handcrafted thing.. Keyholders, pouches, some “organic” shirts and scarfs are definitely worth buying! No waaay, I was the victim of Chatuchak Weekend Market.. 😀

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Asiatique The Riverfront ♥

l

Asiatique is Bangkok Night Market  open at 5 pm until midnight.. Huge amount of fancy shops such a heaven for shopping spree.. Anyway, you won’t need to leave hungry too because Asiatique provides plenty of dining options.. I really enjoyed my visit to Asiatique.. The place itself is very comfortable for people strolling around.. Many instagramable spot here, hehe.. Not just the places but the people who come here were also the hits ones..hihihi..

k

In Asiatique Riverfront, you can ride the huge Ferris Wheel and watch Thai Boxing show too.. Well you can say, this is not just an ordinary night market.. It’s a HAPPENING entertainment complex you have to visit whenever you in Bangkok..!!

Asiatique-6Edit IMG_6301

(credit image : thailandtravelbag.com and gothaibefree.com )

 You can reach Asiatique The Riverfront by taxi or boat.. Mine was prefer boat instead of taxi due to the heavy traffic jam which usually happen near Asiatique.. Take the BTS skytrain to Saphan Taksin station, then walk the Chao Praya river.. There’s a ferry boat every 15 minutes starting at 4.30 pm you can get on to Asiatique.. 🙂

 

♥ Wat Arun and Wat Pho♥

Regarding the history, Wat Arun is a Buddhist temple which called wat in Bangkok often personified as the radiations of the rising sun therefore famous as Temple of Dawn .. Unfortunately, my last visit on February 2016 to Wat Arun must be annoyed a little bit because the main feature of Wat Arun is under renovation..

m

Here in Wat Arun you can rent some traditional Thai clothes and take a photo with complete attributes for 300 bath..

Tip : There’s a small market inside the Wat Arun complex right on the corner near Chao Praya River.. I recommend you to buy some souvenirs there because the price is really tempting compared to Chatuchak and Asiatique.. They also receive Rupiahs as payment.. Cool..

After strolled around the Wat Arun, we crossed Chao Praya River and headed to Wat Pho..
no2

Wat Pho is one of the largest temple complexes in the city.. To enter the complex we must pay 100 bath and wear appropriate clothing, this means no exposed shoulders or skin above the knee..

Wat Pho has many attractive places, but the famous one is its giant reclining Buddha that measures 46 metres long and is covered in gold leaf..

o

o1

 

♥  ♥

RPENN_expressyourself-ribbon4

J

Chatuchak Weekend Market sell hundreds of food, just be careful to buy one of them.. Because not all of them are halal food, many pork and its refined.. Sometimes, I doubt about every fried-food which-maybe-use-some-lard to fry.. Hehehe.. Saying Bismillah was all I can do, then..

a2

db

Anyway, here we have savory fried-lobster mix with hot bangkok sauce and refreshing coconut ice which served directly in its shell.. Its taste is almost the same with Prawn Tempura, but this one is crispier.. Not my favorite, because the lobster shell was a lil’ bit hurt my gums.. Bwehehehe..

c

The third one is absolutely my favorite and a must try food!! It’s sauteed squid eggs with chunks of cabbage mix with hot bangkok sauce.. Yumm!! Wiped my drool, already .. 😀  The good news is you only have to pay 30 bath to have this spicy-chewy-deliciozo food in your mouth!! What a cheapy ♥

 

a3

If you want to get extreme experience with funny feeling on it, just ride Tuk-Tuk.. Hahaha.. I couldn’t stop laughing the whole way.. The driver crazily drove tuk-tuk in high speed.. Feeeeel so dizzy, couldn’t stop burping.. Blehh.. I got jackpot and threw up.. Hahahaha.. Whenever you go to Bangkok, go ride tuk-tuk at least once.. Usually tuk-tuk offers 150 bath for each trip, but the driver will say yes whenever you bargain to 100 bath.. Enjoy!!

a4

Up here guys.. I was really enjoy write this Bangkok trip story, hopefully you enjoy reading it.. Smooch

RPENN_expressyourself-ribbon4

Keep Travelling and Love,

 D4779E20035572AC7E2816A17121536E2