Posted in Culinary, Travelling

Jogja’s Sisterhood Trip (Part 2) : Jajan ning Yojo

b

Happy new year! Wish you all the happiness in the world, baby.. Sun.. Sun.. Sun here we come!

floral-border-1

Menyambung cerita soal oleh-oleh termanis yang saya dapatkan di Gunung Kidul kemarin berupa wajah memerah karena terbakar matahari dan kaki yang jadi lecet-lecet.. ♥

Kali ini mau sharing soal icip-icip makanan di Jogja, ya masih di Jogja.. Semoga gak pada bosen ya! Sini ciyum dulu satu-satu biar gak pada bosen.. Bwehe.. Anyway , dasar perut kadut ya, ini trip emang jargon nya buang-buang duit ama nimbun lemak.. Banyak makanan yang dicobain! Tapi karena keterbatasan waktu, saya merangkumnya ke dalam 4 Top Listed Tummy Teaser! Moga pada gak elap-elap liur ya.. 😀 Here we go..

h

a4

Kipo adalah makanan khas Kota Gede dengan ukuran mini, sekali lahap dan bikin vertigo karena nagih banget.. *lebay dikit* 😀 Terbuat dari tepung ketan yang diisi unti atau enten-enten, yaitu ulenan parutan kelapa muda dan gula merah.. Kemudian dibakar di atas arang.. Syedep dengan aroma angus-angus eksotis menambah kenikmatan saat mencicipinya..

Dari segi bentuk, Kipo emang gak menarik sama sekali.. Ijo, kecil, ginyuk-ginyuk dan gak bikin kenyang.. Itulah yang membuat saya agak syebel dengan panganan satu ini hehe.. Saya ingin Kipo sebesar bakpau ayam, pleaseee..

a5

Saya beli Kipo ini di Toko Kue Trubus sekitar 3000an rupiah.. Toko kue terkenal yang ada sejak jaman ibuk saya masih SMA.. Jajanannya memang enak-enak, namun relatif mahal  untuk warga Jogja sendiri.. Yang paling terkenal di Toko Kue Trubus itu lumpia isi rebungnya.. Tapi saya bosen (belagu bet) dan pengen cobi-cobi Kipo unyuk ini.. Hehe.. Jangan lupa mampir ke Toko Kue Trubus yaa..

floral-border-1

Tempat kedua ini sebenernya jual kuliner biasa yang sering dijumpai di kota-kota lain.. Bakmi Jawa! Tapi waktu pergi kesana sepertinya bakmi jawa ini bukan sembarang bakmi, namanya Bakmi Jawa Mbah Gito.. Kesan pertama begitu meyakinkan, dengan desain restoran unik dan ndeso, pelayan yang ramah dan njawani , menggunakan seragam surjan lurik dan berbahasa jawa kromo.. Membuat orang-orang semakin penasaran dan berbondong-bondong datang ke tempat makan ini..

a6

Suasana restoran memang bagus, tapi entah mengapa saya enggak bisa mengambil gambar yang bagus.. Kesan resto yang penuh sesak, sempit dengan kayu-kayu dan hiasan dinding kuno mulai dari golok, pacul, topi petani, lampu teplok dan topeng-topeng yang memenuhi dinding.. Tempatnya sulit untuk berfoto, mungkin saya yang gak pro aja sih.. hihi.. Sepertinya saya harus iklas menyimpan kamera dan menikmati suasananya saja.. Hehe..

a7

Saya pesan Magelangan Rebus.. Magelangan adalah ketika nasi, mie dan bihun bersatu di dalam mangkok.. Ciyee, threesome.. Haha.. Terserah, mau digoreng atau direbus tapi saya prefer untuk coba yang direbus.. Kebayang pasti begah banget dan bisa kenyang sampai pagi.. :p

Magelangan Rebus seharga 20.000 dan Bakmi Goreng Extra Ayam seharga 30.000.. Well, quite pricey for just a bowl of Bakmi Jawa.. Apalagi di Jogja! Well, yeay or nay?! I choose nay due to price consideration.. Bwehehe.. Apalagi saya membutuhkan waktu satu jam (exactly 1 hour!) untuk tunggu masakan kami terhidang di atas meja makan..

a8

Waktu dicoba ternyata enggak ngangeni sama sekali and taste soooo ordinary.. Mungkin selera saya berbeda dengan orang-orang.. Cuma beli suasana aja ni dateng kemari, bergumam dalam hati.. Satu-satunya yang sukses di resto itu hanya minuman sarsaparilla nya saja.. Alias coca-colanya Indonesia..

a14

Saparella, sapa rela bagi-bagi?! Enak nih minuman, pernah saya minum jaman TK dulu sama ibu.. Jadinya kayak bernostalgia gitu.. ♥

Harga sebotol 10.000 rupiah, kalo botolnya mau dibawa pulang boleh tinggal nambah 3.000.. Gak usah merengut harus bayar lebih untuk dapetin botolnya, karena di Mirota jual Saparella ini gak nyampe 10.000 kok.. Memang botolnya unik dan cocok untuk oleh-oleh.. 😀

floral-border-1

Restoran ketiga adalah restoran super recommended!! Namanya Jejamuran.. Restoran ini bener-bener menularkan wabah ketagihan.. Nah yang kek begini nih yang namanya inovasi dalam kuliner.. Bermula dari jamur bisa jadi sate, rendang dan tongseng.. Tekstur yang mirip banget dengan masakan aslinya bikin saya jadi die hard fans Jejamuran.. hehe.. Cocok untuk para vegetarian yang pengen makan rendang deh pokoknya..

a9

Sate Jamur saya kasih bintang lima! Wuenak tenan mas broh.. Rasanya persis kayak makan sate ayam yang berlemak dan kenyal-kenyal licin gak alot.. Bumbu kacang dan kecapnya pas banget, ditambah irisan cabe, tomat, bawang merah dan kubis.. Serius banget konsepnya! Kita gak akan kecewa karena hidangannya dibuat semirip mungkin layaknya kita mau makan sate.. Hands up deh gueh! Harga per porsi (5 tusuk) Rp. 15.000

a10

Yang kedua adalah Jamur Bakar Pedas.. Yang ini gak kalah syadis rasanya kayak makan Ayam Bakar Bu Siti, haha.. Penampakannya memang jelek, kumel dan item.. Tapi rasanya dimakan bareng nasi putih anget : SORGA.. *lebay dikit* 😀 Rasa Jamur Bakar Pedas ini mirip Le Minerale, ada manis-manisnya (apaan deh?! Hihi) dan dominan pedas tentunya.. Saya kasih bintang lima dan menu wajib coba! Harga per porsi Rp. 15.000 ♥

a11

Menu berikutnya adalah rendang jamur seharga Rp. 15.000 per porsi.. Untuk saya bumbu rendangnya hanya oke dan enggak terlalu istimewa yaa.. Tapi menu ini menjadi primadona juga lho dan bisa dibeli dalam bentuk kalengan untuk oleh-oleh.. Cocok untuk dibawa ke luar negeri karena expiry date nya sekitar 6 bulan.. Lumayan untuk tombo kangen makan rendang kaan..

a12

Nah menu terakhir di Jejamuran adalah tongseng jamur.. Lagi-lagi suguhan tongseng yang bener-bener nongseng banget.. Kuahnya bersantan dan berminyak, mayan ngeri makan nya.. Keliatan jahat banget kuahnya.. Haha *masih sempet-sempetnya lho takut kena stroke*.. Untuk rasa kuah top markonah, tapi ya isiannya biasa aja, masih njamur banget.. Kirain jamurnya berubah jadi tekstur ayam haha.. Well, tetep recommended untuk dicobain.. Bintang empaaaat!

a13

floral-border-1

Naaaah, ini dia nih yang saya tunggu-tunggu kesempatannya tuk makan dimari.. Gudeg Mercon Asem Gede yang buka malem-malem.. Saya rasa doi pake setan, karena antriannya maaak panjang bing bing.. Hati udah was-was aja, takut kehabisan.. *korban setan juga karena rela antri*

a2

Meskipun antrian panjang, tempatnya kotor, mbak-mbak yang jual ngambil lauknya pake tangan langsung (gak pake sarung tangan plastik) dan beliau pun bertindak sebagai kasir yang artinya abis-pegang-duit-dia-langsung-megang-megang-lauk.. Anyway please saya lelah, saya lelah dengan semua pertimbangan ini.. 😀 Duh Gusti, gak kuat nahan godaan syaiton gudeg mercon.. Akhirnya tanpa sadar, sepiring gudeg mercon ayam suwir sudah ada di tangan.. Enjoy banget padahal duduk jejeran sama bak sampah dan asep knalpot mobil yang pada sliweran.. 😀

a1

Harga sepiring gudeg mercon ayam suwir 15.000 rupiah.. Isinya nasi, telur bulat, ayam suwir dan gudeg dengan cabe-cabe utuh bonus batang-batangnya.. Enaaaaaaaaaaaak banget! Gak nendang karena porsinya sedikit, mau nambah males ngantri dan ternyata juga udah ludes lapaknya.. Buat saya yang toleransi pedasnya normal, gudeg mercon ini lumayan bikin wajah saya mengembun karena kepedesan banget diakhir-akhirnya.. Hehe.. Sungguh memikat deh Gudeg Mercon Asem Gede ini.. Definitely will come back again!

Tips makan disini, sebaiknya sebelum order harus udah tau dulu mau order apa.. Soalnya penjualnya galak bingit bre.. Apalagi ama perempuan.. Antrian depan saya aja kena omel gara-gara lama making decision nya haha.. 😀

floral-border-1

Well, segini dulu cerita kali ini.. Matur nuwun udah baca sampai habis.. Semoga gak mboseni yaa!♥

Oiya, cerita kali ini sangat subjektif, karena balik lagi ke selera masing-masing.. Jadi jangan pada high or low expecting dulu sebelum mencobanya..

Tetep sehat tetep semangat supaya kita bisa ketemuan, trus jalan-jalan dan makan, makan, makan dan makaaaan lagi..

See you when I see you..

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

Advertisements

Author:

I do recycling, sewing, crafting – those are my passions that being destructed by office hours.. I’m ordinary but most time being distinguish and minority.. I don’t mind for being and looking ugly.. Because everybody’s ugly, they just pretend not to look ugly.. I watch people, their shoes and bags, sometimes I judge inwardly.. I’m little bit straight forward and I am not sorry for being straight forward.. I hear a lot.. I write words, my handwriting is adored by some friends.. I love taking pictures.. I prefer shoot than being shot, anyway.. Travelling sometimes, “mountains better than beaches” lately.. Be very fond of with smell of genuine leather, some vintage, rustic and traditional things..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s