Posted in Travelling

March : Rainy Dieng !!

Hi guys, what’s up..

Puasa dan lebaran udah lewat secepat kilat!! Liburan dihabiskan dengan bermacet-macet di dalam mall saking tempat makan gak ada yang buka.. Tukang nasgor gerobak menembus rekor sold out di jam 8 malem.. Syadiis!! Anyway, out of topic gitu yah pembukaan nya hehe.. Well, Maret kemarin which is 4 bulan yang lalu, saya pergi ke Dieng!! Yeay.. sebagai salah satu tempat yang pengen banget dikunjungi di tahun ini, sungguh bersyukur bisa pergi kesana.. ♥

 LUCU

My trip was kind of sad lho.. Pertama, dikarenakan long weekend masak sih berangkat dari semanggi jam 9 malam baru sampai cikampek jam 1.. Sampai Brebes jam 5 subuh, sampai Wonosobo jam 11 siang dan akhirnya sampai juga di Dieng jam 2 siang.. Wis wis.. Kaki pada bengkak-bengkak, muka udah ga jelas, ketek wasyeem banget.. Hahaha.. Seneng sih, akhirnya AKHIRNYAAAAH sampai jugaaaaak..

f

Sampai di homestay, Dieng lagi diguyur hujan deras.. Sambil menunggu hujan, rombongan makan nasi dan lauk dingin.. hihi.. Saking dinginnya Dieng, segala sesuatu yang panas pasti gak akan bertahan lama.. Yaah, karena perut lapar, semuanya dimakan saja dengan suka cita (sambil nggrundel-nggrundel dikit) .. 😀

LUCU 2

Jam 3 sore, hujan mulai reda.. Dengan segala keterbatasan waktu kita lanjutkan perjalanan wisata kita : Kawah Sikidang, Dieng Theater dan Batu Ratapan Angin.. Here we gooo..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Kawah Sikidang ♥

Kawah Sikidang merupakan salah satu primadona wisata yang ada karena aktivitas Gunung Berapi di Dataran Tinggi Dieng. Lokasinya sangat strategis, seru banget karena kita bisa menyaksikan fenomena letupan-letupan air panas di kawah tersebut dari jarak yang sangat dekat.. Namun hati-hati ya, karena asap yang mucul dari kawah mengandung kadar belerang yang tinggi dan sangat beracun.. So, siapkan masker pelindung dan stay safe dengan tidak melanggar peraturan-peraturan yang sudah ada.. 🙂

P1100070

Seperti tempat wisata lainnya di Indonesia, Kawah Sikidang ini punya cerita legenda lhoo.. Ceritanya mirip-mirip dengan Legenda Tangkuban Perahu.. Semuanya berawal dari putri yang enggak mau dikawin sama pangeran, hehe.. Nah, berhubung jaman dulu mungkin perempuan itu enggak bisa nolak alias bilang “enggak”, alhasil pake usaha-usaha jalan belakang gitu.. Hehe.. Putri minta dibuatin sumur yang besar dan dalam, di-iya-in tuh sama pangerannya.. Di tengah penggarapan sumur, dengan teganya si Putri malah menyuruh dayang-dayangnya mengubur hidup-hidup Pangeran di sumur tersebut.. (Emang kalo urusan sadis, perempuan itu terkadang lebih sadis yah).. Nah Pangeran yang marah mengerahkan seluruh kesaktiannya untuk keluar sampai membuat timbunan tanah meledak dan jadilah kawah yang dinamai sebagai Kawah Sikidang..

 

Pesan Moral : kalo demen bilang demen, kalo enggak bilang enggak.. kasian anak orang, di-PHP-in..

 RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Dieng Plateau Theater ♥

d

Dieng Plateau Theater adalah sebuah tempat selayaknya mini bioskop yang memutarkan film dengan durasi 20 menit seputar pengetahuan mengenai Dataran Tinggi Dieng.. Tempat ini telah diresmikan oleh Presiden SBY di tahun 2006 dan selalu menjadi salah satu tujuan wajib untuk para pengunjung supaya lebih kenal dengan Dataran Tinggi Dieng..

b

Untuk ukuran film yang rilis tahun 2006, it tastes so old school.. Mulai dari pengisi suaranya yang kurang asik dan visualnya yang kurang kreatif.. Ya membosankan lah intinya.. Kurang digarap sama anak-anak muda kayaknya hehe.. Selain itu, kebersihan bioskop yang jauh dari standar.. Pertama kali masuk, bau super apek seliweran di seputar hidung.. Kursi juga banyak remah-remah ora jelas, bikin agak merinding disko untuk sekedar duduk atau senderan.. Batin saya, ini bener-bener proyek ala kadar nya.. Sudah bikin mini bioskop ya sudah syukur.. Yang penting ada, urusan perawatan dan pembaharuannya au ah elaap..

RPENN_expressyourself-ribbon4

♥ Batu Ratapan Angin ♥

Setelah menikmati film pendek di Dieng Plateau Theater, kami beranjak jalan menyusuri jalan setapak menanjak menuju Batu Ratapan Angin.. Tanpa babibu, perjalanan ini cukup shocking soda lho buat saya.. Pertama, hari sudah sore menuju Maghrib dan cuaca saat itu sedikit garamoy alias gerimis.. Kedua, medan yang dilalui ternyata mayan ekstrim untuk amatiran seperti akyuuu.. Tanjakan batu yang besar-besar dan tinggi sukses mengguncang kejiwaan.. Dejavu sama tanjakannya Gunung Padang di Cianjur..

Ya gimana gak kaget coba, saya pikir hiking nya baru besok eh ternyata ada pemanasannya dulu toh sore ini.. Hehe.. Enough complaining!! Soalnya in the end of those obstacles, something was worth fighting lhoo..

c

Yup ini dia yang menunggu kita di akhir tanjakan-tanjakan tadi.. Batu Ratapan Angin atau biasa dikenal juga sebagai Batu Pandang Telaga Warna..

Disini, kita bisa lihat jelas Telaga Warna dari atas, gak cuma satu telaga tapi dua telaga!! Sukaaaaak banget.. Anyway, sebenarnya ada tempat yang lebih tinggi dan lebih jelas lagi untuk menikmati Telaga Warna dari atas.. Namun saya memilih spot ini karena tempatnya agak tersembunyi jadi tidak terlalu banyak orang.. Pemandangannya juga tidak kalah jelas dengan yang lebih tinggi..

Khusyuk menikmati pemandangan dengan bonus kabut dan udara dingin.. Hmmmmm nikmat.. Sambil mengobrol dan menikmati segelas wedang jahe, it’s too good to be true 🙂

RPENN_expressyourself-ribbon4

Keesokan harinya, sekitar pukul 03.00 pagi rombongan mulai bersibuk mempersiapkan diri untuk mulai hiking ke Bukit Sikunir.. Pendakian yang ditempuh dengan kekuatan empot-empotan memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit.. Sebenarnya pendakian bisa ditempuh dalam waktu yang lebih singkat karena jaraknya pun sebenarnya tidak terlalu jauh, yaitu sekitar 1,5 km.. Beberapa alasan seperti pengunjung yang membludak serta medan yang terjal, licin dan gelap membuat perjalanan cukup terhambat.. Selain itu, yaah apalah diriku ini yang tak pernah olah raga, hehe.. Sepanjang perjalanan ngomel-ngomel sambil lemes kecapekan.. Selalu jadi weakest link among rombongers.. 😥

RPENN_expressyourself-ribbon4

Bukit Sikunir terletak di ketinggian 2263 meter di atas permukaan laut dan menjadi salah satu tempat favorit bagi para sunrise hunters.. Tapi sayangnya, pemilihan waktu kunjungan di bulan Maret kemarin sepertinya akan menjadi mimpi buruk bagi sunrise hunter.. Hujan yang mengguyur Dieng sepanjang hari kemarin pasti mempengaruhi clarity langit pagi ini.. Voila!!

P1100120

Zonk! Hehe.. Pagi ini masih mendung juga ternyata.. Sedih.. Meskipun saya bukan sunrise hunter, tapi rasanya kok sayang banget yah udah bangun pagi-pagi, mendaki jalan setapak yang tinggi, terjal dan gelap tapi belum sukses merasakan hangatnya matahari pagi di Bukit Sikunir.. Well next time, hopefully I can go to this place and enjoy its sunrise.. Surely in good timing and better preparation..

a

Long weekend on last March caused the visitors’ bombs at Dieng.. Aje gile, naiknya macet pulangnya macet manusiyah.. Most people came from Jakarta, their conversation and accents showed me so.. Hmmm.. Ternyata begitu mainstream nya perjalanan saya kali ini.. Lain kali harus di arrange yang bener nih waktu dan tujuannya supaya gak ngalamin bermacet-macet ria di tempat wisata 😀

RPENN_expressyourself-ribbon4

Beberapa tips untuk teman-teman yang mau berkunjung ke Dieng :

♥ Based on my experiences, don’t come here in holiday season.. You better get your annual leave.. All sorted out!! Masalahnya gak hanya di Dieng nya saja yang macet, tapi perjalanan dari kota keberangkatan nya pun tidak kalah sadis waktu tempuhnya.. Contoh saya : Jakarta-Dieng 17 jam pemirsah..

♥ Bagi teman-teman yang ingin naik kereta juga bisa.. Pilih tujuan stasiun Purwokerto, dari Purwokerto lanjut bus menuju Wonosobo kurang lebih 2 jam lama perjalanannya.. Kalau lewat jalur udara, maka yang paling dekat adalah via Jogja.. Kemudian dilanjutkan Jogja-Wonosobo hanya sekitar 3 jam sudah dengan macet..

♥ Rekomendasi berangkat sekitar bulan Agustus, saat musim panas!!

♥ Siapkan iman untuk homestay, kenapa saya bilang begitu.. Karena homestay disana (sorry to say) sangat kotor.. Saya jamin itu sprei tempat tidur belum pernah diganti dari tahun kapan.. Karpetnya boro-boro dicuci, seluruh bagian rumah lembab dan bau apek.. Kamar mandinya?! Do not mention.. Banyak rambut di dalem bak, lumut dan remah-remah juga ada.. Alternatif untuk teman-teman sebaiknya memilih camping saja di samping Telaga Cebong, brings your journey to the next level!! 😀

53. Dieng

♥ Siapkan uang receh, top listed tip for everyone who’ll go to Dieng.. Disana banyak jajanan enak tur murah bingits.. Deep-fried potato wedges with spicy seasoning aliyas kentang goreng bumbu em es ge pedes cuma 5.000an per porsi.. Hahaha.. Dimakan panas-panas, bareng-bareng POP MIE sang Jajanan Gunung Selalu Always Tidak Pernah Never.. Ehhhmmm Yummy!!!! Jangan lupa juga beli carica untuk oleh-oleh.. Buah endemic dari Dieng, tumbuh hanya di Dataran Tinggi Dieng lhoo.. Rasanya kreces-kreces, manis dan nikmaaat 😀

P1070591P1070591

Well, sekian dulu cerita kali ini! Terima kasih ya sudah baca sampai habis.. Sementara April sampai Juni saya skip karena enggak ada liburan, hikss.. Mau ada persiapan hajatan, kode banget.. (Iya, hajatan mamas saya) haha.. Salam manis!!

lucu4

Love,

D4779E20035572AC7E2816A17121536E2

 

Advertisements

Author:

I do recycling, sewing, crafting – those are my passions that being destructed by office hours.. I’m ordinary but most time being distinguish and minority.. I don’t mind for being and looking ugly.. Because everybody’s ugly, they just pretend not to look ugly.. I watch people, their shoes and bags, sometimes I judge inwardly.. I’m little bit straight forward and I am not sorry for being straight forward.. I hear a lot.. I write words, my handwriting is adored by some friends.. I love taking pictures.. I prefer shoot than being shot, anyway.. Travelling sometimes, “mountains better than beaches” lately.. Be very fond of with smell of genuine leather, some vintage, rustic and traditional things..

2 thoughts on “March : Rainy Dieng !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s